Skip to main content

Fakta tentang Bitcoin dan Penyebab Harga Bitcoin Naik

Fakta tentang Bitcoin dan Penyebab Harga Bitcoin Naik
Fakta tentang Bitcoin dan Penyebab Harga Bitcoin Naik

Fakta tentang Bitcoin dan Penyebab Harga Bitcoin Naik

Bitcoin diperkenalkan pada bulan Januari 2009. Namun sebenarnya Bitcoin ini sudah ada sejak tahun 2008. Itu artinya kehadirannya sudah ada sejak beberapa tahun yang lalu. Namun sayangnya, identitas sang penemu Satoshi Nakamoto masih tidak jelas dan tetap misterius hingga sekarang ini.

Bitcoin dapat digunakan untuk transaksi pembelian layanan seperti game dan lain sebagainya. Jual beli Bitcoin sedang marak-maraknya terjadi saat ini, sehingga menyebabkan mata uang digital ini semakin populer. Banyak orang yang tergila-gila dengan Bitcoin karena Harga Bitcoin yang terus melambung tinggi, meski terkadang sempat turun juga posisinya.

Dan bahkan jika sudah turun, bisa secara drastis. Fluktuasi naik turunnya harga Bitcoin yang tajam merupakan salah satu risiko untuk Investor Bitcoin. Namun meskipun sering mengalami penurunan, investasi Bitcoin masih dianggap sebagai ladang tambang uang saat ini.

TOC / Daftar Isi
Baca juga: 12 Daftar Aplikasi Untuk Beli Bitcoin Terpercaya

Fakta dan Risiko Investasi Bitcoin

1. Menggunakan Sistem Peer-to-Peer (P2P)

Jenis mata uang digital ini adalah alat transaksi langsung, oleh karena itu dinamakan sistem Peer-to-Peer. Transaksi menggunakan Bitcoin dikatakan aman. Karena setiap transaksi yang menggunakan Bitcoin akan dicatat dan diverifikasi melalui jaringan. Kemudian melalui teknik kriptografi akan dicatat dalam brankas data publik. Teknologi penyimpanan ini disebut blockchain.

Back to Content ↑

2. Pernah Digunakan Untuk Transaksi Online Ilegal

Untuk mengakses situs online ilegal tersebut memerlukan browser khusus yang disebut TOR Browser. Agar tidak terdeteksi oleh pihak yang berwenang, penjual dan pembeli menggunakan Bitcoin sebagai alat tukar atau alat pembayaran utama karena Bitcoin menggunakan sistem peer-to-peer.

Back to Content ↑

3. Transaksi Bitcoin Dilarang di Indonesia

Hal ini sesuai dengan ketentuan UU No. 7 Tahun 2011 tentang Mata Uang yang menyatakan bahwa mata uang adalah uang yang dikeluarkan oleh Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) dan setiap transaksi yang ditujukan untuk pembayaran harus dipenuhi dengan uang. Kepemilikan mata uang virtual, termasuk Bitcoin, sangat berisiko karena tidak ada otoritas yang bertanggung jawab, tidak ada aset dasar yang mendasari harga mata uang virtual, dan nilai perdagangannya sangat fluktuatif.

Back to Content ↑

4. Berpotensi Memicu Gelembung Ekonomi

Ekonom dari semua negara telah memberikan analisis mereka tentang Bitcoin sebagai gelembung ekonomi. Pada awal kemunculan Bitcoin pada tahun 2010, satu keping Bitcoin terhadap rupiah bernilai Rp. 451. Sekitar tiga tahun kemudian, harganya melambung sekitar Rp. 800 ribu per koin.

Setidaknya mereka tidak kehilangan muka karena telah meramalkan bahwa dunia belum siap untuk menerima cryptocurrency. Ada dua tipe orang yang merasa perlu mengkritik kenaikan Bitcoin yang drastis dan tidak wajar. Jenis orang pertama adalah ekonom jadul, mereka yang terbiasa dengan keteraturan ekosistem dunia yang tidak menyukai kebangkitan Bitcoin yang mengganggu skema pembayaran global.

Sedangkan orang kedua adalah seorang pedagang yang dalam kondisi buruk karena tidak sempat membelinya. Jadi sekarang kita perlu membedah Volatilitas Bitcoin, apa yang sebenarnya terjadi di baliknya.

Back to Content ↑

Mengapa Harga Bitcoin Naik Turun Drastis?

1. Pengurangan Pendapatan Hadiah Penambangan

Beberapa pakar pasar menyebutkan penurunan pendapatan untuk penambang, atau individu atau entitas yang memproses transaksi di jaringan cryptocurrency, sebagai salah satu pendorong kenaikan harga Bitcoin. Ketika acara berlangsung pada Juli 2016, penambang akan mulai menerima 12,5 BTC setiap kali mereka menambang satu blok, dibandingkan dengan tingkat pendapatan mereka saat itu yaitu sebesar 25 BTC per satu bloknya.

Back to Content ↑

2. Stok Terbatas

Dalam protokol yang telah dirilis, diketahui hanya 21 juta Bitcoin yang akan dilepas ke pasar. Tetapi saat ini, setidaknya 80% dari total pasokan telah ditambang oleh pengguna. Oleh karena jumlah yang terbatas, dan permintaan pasar Bitcoin yang semakin tinggi dapat memicu kenaikan harga Bitcoin. Hal ini sesuai dengan konsep hukum ekonomi, semakin tinggi permintaan maka semakin tinggi harga barang dan jasa tersebut.

Back to Content ↑

3. Regulasi di suatu Negara

Sebagai cryptocurrency terdesentralisasi, Bitcoin dapat beredar tanpa pengawasan pemerintah. Inilah yang tidak bisa didapatkan publik dari penggunaan fiat. Dalam beberapa tahun terakhir, pemerintah di berbagai negara mulai mengambil kebijakan proaktif dengan membuat regulasi khusus terkait aset kripto.

Pada April 2017, misalnya, Jepang memutuskan untuk menerima Bitcoin sebagai alat pembayaran yang sah. Regulasi baru ini langsung membuat harga Bitcoin meroket. Di Indonesia sendiri, Bitcoin dan aset kripto lainnya telah dilegalkan sebagai komoditas yang dapat diperdagangkan.

Back to Content ↑

4. Keberadaan Komunitas Crypto

Investor dan pedagang Bitcoin lebih pintar dari yang dipikirkan kebanyakan orang. Adalah umum untuk mendengar cerita tentang orang-orang yang memanfaatkan peluang, mengubah uang mereka menjadi kripto tanpa pemahaman nyata tentang cara kerja Bitcoin. Ini menjelaskan mengapa Bitcoin masih menjadi aset digital paling berharga. Bitcoin telah mendapatkan kepercayaan orang selama bertahun-tahun.

Back to Content ↑

5. Mudah digunakan

Salah satu keunggulan utama yang dimiliki Bitcoin adalah transaksi kapan saja dan dimana saja tanpa pihak ketiga. Kasus penggunaan ini membuat Bitcoin sangat berbeda dari mata uang fiat. Dalam transaksi mata uang fiat, aktivitas pengiriman dana dilakukan melalui aplikasi seperti PayPal atau menggunakan layanan perbankan lainnya.

Adanya pihak ketiga membantu pengguna yang bertransaksi dari dua rekening atau bahkan bank yang berbeda. Pihak ketiga akan mengkonfirmasi sumber dana, nomor rekening yang digunakan, dan proses kliring agar proses transaksi berjalan lebih lancar.

Untuk bantuan mereka, pihak ketiga akan menagih pengguna dalam jumlah dana tertentu. Selain itu, proses konfirmasi dari pihak ketiga juga akan membuat transfer dana menjadi lebih lama. Apalagi jika transaksi dilakukan dengan menggunakan mata uang yang berbeda.

Disisi lain, transaksi menggunakan Bitcoin membuat Anda lebih leluasa mengirim dana dalam bentuk BTC tanpa biaya transaksi. Namun, transaksi dilakukan antara pengguna yang berada di negara yang berbeda. Tidak hanya itu, Bitcoin juga tidak menetapkan batas minimal atau maksimal dana transaksi. Jadi, transaksi dapat dilakukan dalam jumlah berapapun.

Back to Content ↑

6. Tren Membeli

Peningkatan permintaan Bitcoin juga bisa terjadi ketika tren beli terjadi di pasar. Hal inilah yang diduga menjadi penyebab naiknya Bitcoin dalam beberapa bulan terakhir. Fear of Missing Out ini mengacu pada kecemasan orang-orang yang merasa bahwa jika mereka tidak membeli Bitcoin sekarang, mereka tidak akan mendapatkan kesempatan untuk menikmati lonjakan harga. Semakin banyak orang yang berpikir demikian, semakin banyak orang yang berburu Bitcoin. Dan seperti yang telah disebutkan sebelumnya, tren beli semacam ini dipastikan akan memicu kenaikan harga selanjutnya.

Back to Content ↑

Apa Gunanya Membeli Bitcoin?

Yang pertama tentu saja pengenalan Bitcoin melalui regulasi, sehingga jelas bahwa mata uang digital dapat digunakan sebagai alat pembayaran untuk pos tertentu. Yang kedua dari sisi pasar crypto, harus ada exchanger resmi yang diakui oleh pemerintah masing-masing negara.

Jika pertukaran saat ini masih belum diatur, maka protokol tersebut juga rentan terhadap serangan cyber. Tidak ada standarisasi pemenuhan kelayakan, padahal untuk menjamin keamanan konsumen perlu ada. Setelah itu, pikirkan tentang dompet, pedagang, dan sebagainya.

Setelah semuanya beres, barulah kita bisa membicarakan masalah keseimbangan harga. Harga menunjukkan nilai sebenarnya, bukan asumsi saat ini. Peningkatan 20 kali lipat dalam dua tahun bukanlah indikator yang sehat, karena membuat orang berpikir tidak rasional.

Back to Content ↑

Demikian pembahasan mengenai penyebab Harga Bitcoin naik, Sekian, Terima Kasih dan Semoga artikel ini dapat bermanfaat!